Jumat, 19 November 2010

Negara kita sedang sakit.

Berpeganglah pada diri sendiri. Tapi akan selalu ada, meskipun sedikit, meskipun tiada kau rasakan, orang-orang sepertimu, yang bisa memahamimu dan bisa menyayangimu. Tak seorangun benar-benar sebatangkara. Kita tidak pernah benar-benar sendirian.

Kesalahan apa yang kita lakukan sehingga alam ikut campur dalam seleksi?
Sebesar apa Dosa kita sehingga Alam begitu murka… begitu murkanya…
Ketika sudah tidak ada lagi harapan, Doa satu-satunya jalan, memohon pada Yang Kuasa.

Doa selalu dipanjatkan untuk mereka yang terkena bencana.

Negara ini kuat, negara ini tidak pernah mempunyai sejarah menyerah. Negara ini tidak pernah mempunyai sejarah kalah tanpa perlawanan.
Bukankah Negara ini Indah? Bukankah dulu negri ini dihormati? Bukankah negri ini luar biasa? Manusia dan Alam saling menjaga. Keseimbangan alam terkendali. Alam memberikan semua yang kita butuhkan.

Ada kalanya manusia secara tidak sengaja membalikkan otaknya sendiri, membuat pembenaran sebisa mungkin untuk kesalahan mereka.

Ada kalanya manusia malah bahu membahu untuk merusak keseimbangan alam. Sekali lagi, generasi penerus menjadi korban.

Negara ini kuat,
Ketika daratan memuntahkan isinya, lautan menghempaskan jari-jarinya.. dan tidak membiarkan kita menyosngsong matahari..
TUHAN… Marakah Kau padaku….. ?

Rabu, 18 Agustus 2010

Between Palestina And Indonesia

saya masih Mahasiswa, saya menangis melihat keanehan-keanehan negri Ini.

Pejuang Negara yang masih hidup dalam kesusahan. dalam hati mereka berkata : "dulu berjuang melawan penjajah, sekarang berjuang melawan Perut!" apa tidak lucu? mereka yang membuat negara kita seperti ini masih harus berjuang setelah apa yang mereka lakukan?



 BETWEEN PALESTINA AND INDONESIA (antara Indonesia dan Palestina)


saya terharu, menangis melihat perjuanan-perjungan bangsa-bangsa Palestina.
sujud sukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena telah membiarkan saya lahir di Negeri yang TIDAK DALAM KONFLIK ATAU PERANG.
Namun dalam hati mengutuki negri Ini, negri tempatku lahir, negri tempat saya berlindung, saya mencintai negri ini, hanya saja saya membenci beberapa yang terdapat didalamnya.

di Indonesia :  tidak sedikit kasus pembuangan bayi yang tidak jelas siapa ayah dan ibunya, terkadang ditemukan mati di parit-parit, di selokan-selokan dan di tempat sampah, itu yang saya dapat dari informasi televisi. kenapa? bukannya mereka tidak bersalah?.dan Indonesia adalah Negri dengan Kasus Abortus tertinggi di ASIA. kenapa bisa?

di Palestina  :  Memang hampir setiap hari di GAZA sejak penyerangan Israel, mereka menyaksikan bayi-bayi mereka mati, Namun, bukanlah diselokan-selokan, atau got-got apalagi ditempat sampah? Mereka mati syahid, mati syahid, karena serangan roket tentara Israel!

kenapa bangsaku, temanku, saudaraku, bangsa satu tanah airku... kenapa?,
kenapa kalian Tidak bisa mengetahui, atau sadar pentingnya  nyawa, kitaberbicara TENTANG NYAWA MANUSIA, yang berhak HIDUP! dan kita seenaknya merenggut kehidupannya hanya karena MALU? dengan ABORSI?
Kalian fikir kita itu apa? TUHAN? yang berhak menentukan hak hidup manusia?.


tidakkah kalian tahu sebagaimana berharganya BAYI bagi PALESTINA, negara yang dimana-mana terdengar suara letusan bom?? SEORANG IBU menyaksikan anaknya tewas dipangkuannya setiap hari. di puing-puing rumah mereka, tewas direruntuhan rumah mereka.
kenapa??... kenapa saudaraku??
Apakah Karena negara kita sedang TIDAK DALAM KONFLIK SEPERTI DI PALESTINA? sehingga seenaknya melakukan perbuatan keji seperti itu,.

Dialog Tuhan dan Malaikat ketika Menciptakan Indonesia. (rr dari temen)

Suatu hari Tuhan tersenyum puas melihat sebuah planet yang baru saja diciptakan- Nya. Malaikat pun bertanya,
"Apa yang baru saja Engkau ciptakan, Tuhan?"
"Lihatlah, Aku baru saja menciptakan sebuah planet biru yang bernama Bumi," kata Tuhan sambil menambahkan beberapa awan di atas daerah hutan hujan Amazon.
Tuhan melanjutkan, "Ini akan menjadi planet yang luar biasa dari yang pernah Aku ciptakan. Di planet baru ini, segalanya akan terjadi secara seimbang".
Lalu Tuhan menjelaskan kepada malaikat tentang Benua Eropa. Di Eropa sebelah utara, Tuhan menciptakan tanah yang penuh peluang dan menyenangkan seperti Inggris, Skotlandia dan Perancis. Tetapi di daerah itu, Tuhan juga menciptakan hawa dingin yang menusuk tulang.
Di Eropa bagian selatan, Tuhan menciptakan masyarakat yang agak miskin, seperti Spanyol dan Portugal, tetapi banyak sinar matahari dan hangat serta pemandangan eksotis di Selat Gibraltar.
Lalu malaikat menunjuk sebuah kepulauan sambil berseru,
"Lalu daerah apakah itu Tuhan?"
"O, itu," kata Tuhan,
"itu Indonesia. Negara yang sangat kaya dan sangat cantik di planet bumi. Ada jutaan flora dan fauna yang telah Aku ciptakan di sana. Ada jutaan ikan segar di laut yang siap panen. Banyak sinar matahari dan hujan. Penduduknya Ku ciptakan ramah tamah,suka menolong dan berkebudayaan yang beraneka warna. Mereka pekerja keras, siap hidup sederhana dan bersahaja serta mencintai seni."
Dengan terheran-heran, malaikat pun protes,
"Lho, katanya tadi setiap negara akan diciptakan dengan keseimbangan. Kok Indonesia baik-baik semua. Lalu dimana letak keseimbangannya? "
Tuhan pun menjawab dalam bahasa Inggris,
"Wait, until you see the idiots I put in the government." (tunggu sampai Saya menaruh 'idiot2' di pemerintahannya)



 Dan untuk rasa terima kasih untuk Kemerdekaan Indonesia yang ke 65 tahun, kami pemuda-pemudi Indonesia memberikan penghargaan sebesar-besarnya kepada pejuang yang telah mengorbankan darah dan air mata mereka untuk "bangsa yang tidak tahu terima kasih ini."